Nightmare Before Christmas Director Addresses Holiday Movie Debate

The Nightmare Before Christmas

Saat musim paling menakutkan mendekati akhir, sutradara The Nightmare Before Christmas Henry Selick membahas debat film liburannya. Setiap tahun, sekitar pertengahan September, negara itu mempersiapkan diri untuk liburan yang akan datang dengan dua yang terbesar mengambil alih kuartal terakhir tahun ini: Natal dan Halloween. Selama waktu ini, film dan acara spesial disiapkan untuk acara tersebut. Dengan berlalunya waktu, mengherankan bagaimana orang menemukan waktu untuk menonton film Halloween favorit mereka atau acara spesial Natal sebelum tahun berakhir. Untungnya, karya klasik Henry Selick dan Tim Burton, The Nightmare Before Christmas hadir untuk memenuhi dua liburan sekaligus.

SCREENRAN VIDEO HARI INI

Tayang perdana pada Oktober 1993, The Nightmare Before Christmas menjadi film klasik instan karena animasi dan plot subversifnya tentang penduduk kota pecinta Halloween yang memutuskan untuk mengambil alih liburan Natal yang menggembirakan. Meskipun Disney memberikan film tersebut rilis terbatas, itu telah menjadi salah satu film mereka yang paling dikenal dan berkesan dalam sejarah panjang mereka. The Nightmare Before Christmas berhasil memeras seluruh waralaba dengan adaptasi buku komik, mainan, video game, cover lagu dan banyak karya terinspirasi dari penggemar dan penghibur profesional. Sementara film tersebut terus menikmati kesuksesan bertahun-tahun kemudian, pertanyaannya masih ada apakah film tersebut harus dianggap sebagai film Halloween atau film Natal, dan sekarang, pria yang memimpin film stop-motion yang diproduksi Burton itu membagikan pemikirannya. pada subjek.

Terkait: Karakter Mimpi Buruk Sebelum Natal & Seperti Apa Para Pemerannya

Saat berbicara dengan ComicBook.com, Henry Selick menjelaskan pendapatnya tentang debat film liburan seputar The Nightmare Before Christmas. Setelah menyutradarainya, ia merasa bahwa film tersebut bekerja untuk liburan mana pun terlepas dari kapan waktu yang tepat untuk menontonnya, sementara juga menyatakan bahwa kebanyakan orang tampaknya memiliki gagasan sendiri tentang kapan harus menonton film dan bahwa mereka berhasil membuat film. yang cocok untuk kedua liburan. Simak penjelasan Selick di bawah ini:

Pada awalnya, ketika Tim Burton datang dengan ide orisinal ini di tahun 80-an di Disney, ketika itu dimaksudkan untuk menjadi TV setengah jam khusus dalam stop-motion, pada awalnya, saya melihatnya sebagai mashup, bahwa keduanya… Kemudian selanjutnya, ketika kami benar-benar menjadikan film sebagai fitur, saya mungkin cenderung menjawab satu arah, tetapi saya sudah sampai pada perasaan aslinya. Ini adalah mashup. Ini adalah tabrakan yang sempurna antara dua hari libur itu. Jadi tidak ada jawaban yang lebih baik dari keduanya. Itu adalah keduanya, dan itu adalah miliknya sendiri. Ini adalah perayaan Halloween yang luar biasa yang dapat berlangsung hingga Natal.

Bagaimana Mimpi Buruk Sebelum Natal Mewakili Natal dan Halloween

Jack Skellington di The Nightmare Before Christmas

The Nightmare Before Christmas dicetuskan oleh Tim Burton setelah menyaksikan karyawan toko melepas dekorasi Halloween dan menggantinya dengan dekorasi Natal. Bentrokan dua dekorasi menginspirasinya untuk menulis puisi yang dia lemparkan ke Disney. Dia telah merencanakan untuk membuatnya menjadi film pendek atau TV spesial dengan narasi Vincent Price, tetapi ide itu terhenti dan Burton dipecat. Setelah menemukan kesuksesan di luar Disney, ia kembali dan kali ini diizinkan untuk membuat idenya menjadi film layar lebar dengan Selick ditugaskan sebagai sutradara. Film ini kemudian menjadi liburan klasik yang dibagikan pada Halloween dan Natal.

Sementara Burton dan Selick dikenal karena selera mereka yang suram, mereka berhasil dengan The Nightmare Before Christmas karena secara sempurna menangkap esensi dari surealitas gelap Halloween, tetapi juga kecerahan dan kegembiraan Natal. Fakta bahwa film ini dinikmati pada kedua hari libur merupakan bukti waktu dan perhatian para pembuat film dalam mewakili kedua waktu dalam setahun. Baik Burton dan Selick telah bergerak lebih dari sekadar bekerja dengan Disney, tetapi kontribusi mereka pada film liburan yang paling bengkok akan terus membuat penasaran pemirsa baru dan lama karena tersedia untuk streaming di Disney+.

Sumber: ComicBook.com

Berikutnya: Film Tim Burton Disney Hanya Ditayangkan Sekali

Author: Jack Cook